Tulisan Gadis Bosan ❤
What's Up ♡
Your girl ♡

Jangan Sampai Nampak




Assalamualaikum.

So for today I was calling to write something that I thing peoples forget too.
Harini dah masuk 12 Ramadhan. Tapi kan sejauh mana Ramadhan ni mendidik kita untuk berpuasa. Bukan sekadar tahan lapar.

Last night I had some conversation with one of my friends.
Make it short, he told me that yang even though dalam wallet dia tinggal berapa ringgit je, duit tu lah dia bagi makcik/pakcik yang ada dekat bank yang minta sedekah.

Look.
Tahu tak kenapa rezeki susah nak masuk?
Kenapa dah sedekah beratus ringgit pun motor still rosak,
masih belum diterima sebagai pekerja tetap,
masih mengeluh lagi bila ada banyak benda nak bayar.

Cuba kita duduk dan fikir.
Ramai manusia dalam dunia ni yang bukan buat baik. Tapi nak tunjuk baik.
"Haa tengok ni bulan puasa aku bersedekah"
"Walaupun duit aku tinggal ni je, aku sedekah jugak."

Kalau kita buat baik sebab nak nampak mulia dimata manusia,
Sia sia je amalan yang menggunung yang sepatutnya dah boleh jadi ladang pahala dah untuk kita.

Pernah dengar sabda Rasullulah?
"Tujuh pihak yang diberi naungan oleh Allah, dimana pada hari itu tidak ada naungan kecuali naungan-Nya.” Dari tujuh pihak tersebut, Rasulullah menyebutkan bahwa siapa saja yang bersedekah secara sembunyi-sembunyi -ibarat tangan kiri tak mengetahui apa yang dilakukan tangan kanan- maka ia termasuk salah satu di dalamnya. Begitulah yang diriwayatkan oleh Imam Muslim."

Manusia sekarang macam mana? Baru 2 kali sedekah dah bagitau dekat tukang kebun rumah jiran sebelah. Kita kalau buat baik, tak perlu beritahu dekat semua orang yang kita dah buat baik. Takut amalan tu Allah tak pandang pun.

Okay, kita ambil contoh time exam. Masa tengah jawab exam, kita nak tak share jawapan kita dengan orang lain? Taknak kan? Sebab apa? Sebab kita nak dapat fullmark. Takpun nak dapat markah paling tinggi. Siapa je yang tahu jawapan kita? Hanya kita dan Pemeriksa. Sama juga lah macam amalan kebaikan. Kebaikan itu ibarat ujian. Bila dah buat, kita hantar kertas exam tadi dekat pemeriksa. Moga moga dia terima jawapan kita. Same goes lah. Lepas kita dah beramal, kita persembahkan kebaikan kita dekat Allah. Semoga Allah terima.

Back to Sabda Rasulluah saw tadi, "......siapa saja yang bersedekah secara sembunyi-sembunyi -ibarat tangan kiri tak mengetahui apa yang dilakukan tangan kanan- maka ia termasuk salah satu di dalamnya.."  Maksudnya, kalau tangan kiri kita yang paling dekat dengan tangan tangan pun tak boleh tahu, apatah lagi orang lain. Apa tujuan nya? Sebab nak elakkan dari sikap riak. Rasa kita ni dah baik sangat sebab sedekah. Niat dah jadi lain.

Next time, kalau nak sedekah kat masjid tu, tutup semua lampu langsir. Lepastu berguling sampai tabung masjid. Yelah kalau berdiri nanti orang nampak kan.

Jadi, cuba duduk dan fikir.
Sejauh mana Ramadhan kali ini berjaya mendidik hati kita untuk sentiasa rendah diri.
Kalau kita puasa ini hanya nak menahan lapar dan dahaga, then itu lah yang Allah akan bagi.
Jangan sampai amalan bulan Ramadhan kita selama ini sia-sia je.

Love,
Atiqah.

Yang Menyayangi-MU.





Bagaimana cara aku menyayangimu?
Dengan tidak mengizinkan mana-mana orang mempermainkan perasaanmu, mengambil hatimu dan meninggalkanmu berkali-kali tanpa kau sadar.

Bagaimana cara aku mencintaimu?
Dengan diam-diam mendoakan bahawa kita akan menyatu dalam cara yang paling sederhana tapi mencapai makna tertinggi dalam kehidupan, tanpa menuntut apa-apa, tanpa ingin memiliki apa-apa.

Bagaimana cara aku mempertahankanmu?
Dengan hanya tersenyum mendengarkan orang-orang bercerita tentang keburukanmu tanpa aku bertanyakan apakah benar kata-kata orang itu? Kerana selama kita bersama, aku tidak sekadar merasai denyutan nadimu, malah telah bermalam dihatimu. Cukup untuk aku mengenali kebaikanmu.

Bagaimana cara aku ikhlas mencintaimu? 
Dengan tidak menuntut dirimu menjadi siapa-siapa untuk dibalas dengan apa-apa.

Kerana hanya dicintaimu,
aku lebih mencintai diriku.

-untuk terus menjagamu.



March 3,2018.
1239am.